...::: Life is Just Full of Colors :::...

Monday, January 18, 2010

Cikgu Oh! Cikgu

I was away from my screen a whole day yesterday. There was a small family gathering been held at my sister's house at Seberang Jaya and only at night we got back home. This morning one of my old friend had tagged me in her note from FB with this story that was so touched and let me share the excerpt of the story from her experience.

And the story is:

Saya mengajar di sekolah rendah di tengah2 bandaraya Kuala Lumpur . Saya mengajar sesi petang. Salah seorang murid saya setiap hari datang lambat ke sekolah. Kasut dan bajunya selalu kotor. Setiap kali saya bertanya tentang baju dan kasutnya dia hanya berdiam diri.
Saya masih bersabar dengan keadaan pakainnya, tetapi kesabaran saya tercabar dengan sikapnya yang setiap hari datang lambat. Pada mulanya saya hanya memberi nasihat. Dia hanya menundukkan kepala tanpa berkata2 kecuali anggukkan yang seolah2 dipaksa. Kali kedua saya memberi amaran, dia masih juga mengangguk tetapi masih juga datang lambat keesokannya. Kali ketiga saya terpaksa menjalankan janji saya untuk memukulnya kalau masih lambat. Anehnya dia hanya menyerahkan punggungnya untukdirotan . Airmata saja yang jatuh tanpa sepatah kata dari mulutnya.
Keesokan harinya dia masih juga lambat, dan saya memukulnya lagi. Namun ia masih tetap datang kesekolah dan masih tetap lambat.
Suatu hari saya bercadang untuk mengintipnya ke rumahnya. Setelah mendapatkan alamatnya, saya meneruskan niat saya. Dia tinggal di sebuah kawasan setinggan tidak berapa jauh dari sekolah. Keadaan rumahnya sangat daif. Saya nampak murid saya itu sedang berdiri di depan rumahnya dalam keadaan gelisah. Seorang wanita yang mungkin ibunya juga kelihatan gelisah.
Lebih kurang pukul 1.30 seorang anak lelaki sedang berlari2 sekuat hati menuju ke rumah itu. Sambil berlari dia membuka baju sekolahnya. Sampai di depan rumah baju dan kasutnya diserahkan pula kepada murid saya yang terus bergegas memakainya. Sebelum pakaian sekolah sempurna dipakai, dia sudah berlari ke arah sekolah.
Saya kembali ke sekolah dengan penuh penyesalan. Saya memanggil anak itu sambil menahan airmata yang mula tergenang.
"Maafkan cikgu. Tadi cikgu pergi ke rumah kamu dan memerhatikan kamu dari jauh. Siapa yang berlari memberikan kamu baju tadi?"
Dia terkejut dan wajahnya berubah.
"Itu abang saya. Kami kongsi baju dan kasut sebab tak ada baju lain. Itu saja baju dan kasut yang ada. Maafkan saya, cikgu." Jawabnya
"Kenapa kamu tak beritahu cikgu dan kenapa kamu biarkan saja cikgu pukul kamu?"
" Mak pesan, jangan meminta2 pada orang, jangan ceritakan kemiskinan kita pada orang. Kalau cikgu nak pukul serahkan saja punggung kamu."
Sambil menahan airmata yang mula berguguran saya memeluk anak itu, "Maafkan cikgu, ......."

The experience of hers was really convince me. There was a said by one of a teacher, "sekiranya hati kita mula keras lembutkanlah ia dengan perkara2 berikut;
  • Solat sunat
  • puasa sunat
  • berzikir
  • bersedekah
  • mengusap rambut anak yatim
  • mendengar cerita2 kesusahan orang lain
  • membantu orang susah
Peeps, please wish me best of luck and pray for my best to be at least a good teacher to our generation ahead..Amin...







2 comments:

Nurul Ulfa said...

imma dah dapat posting...mengajar kat penang ke..ajar subjek apa?

Imma said...

aa ahh ulfa..alhamdulillah...
belum tau subjek apa lagi..25hb minggu depan ni lapor diri kat JPN then baru tau sekolah mana and dah pegi sekolah baru tau subjek aper..huhu..berdebar2 plak dah..

http://immasurya.blogspot.com/2010/01/finally.html

There was an error in this gadget

Blog Archive